Friday, April 8, 2016

jalan-jalan sebentar ke pulau pari

Tadaaa.. kapal oleng, Capt! 
Alohaaa.. postingan liburan yang sangat telat. Setelah hingar-bingar malam taun baru berakhir, saya memutuskan untuk pergi ke Ujung Kulon. Sengaja saya nunggu peak season liburan berakhir, supaya daerah yang saya tuju, ga padat atau penuh. Kali ini saya pilih Ujung Kulon. Seingat saya, dari tahun 2009 saya sudah ngebet banget pingin kesini, eh alhamdulillah yah.. belum kesampaian tuh. Tahun 2009 itu, entah kenapa mendadak saya ganti haluan malah berangkat ke Karimun Jawa. Eh, kok kejadian lagi sekarang, ya? Alih-alih mau ke Ujung Kulon, H minus satu, saya baru dikabari kalau cuacanya lagi ga bagus. Eh, kebetulan si bebs mau ke Pulau Pari sama temen-temen kantornya. Mungkin karena kuping dia pengang dengerin saya ngomel ga jadi berangkat ke pantai, akhirnya saya diajak ke Pulau Pari di Kepulauan Seribu.

Saya ga punya ekpektasi berlebih sama Pulau Seribu. Kayanya ini udah kunjungan saya yang kelima atau keenam ya kesana? Mulai dari Pulau Harapan, Tidung, Gusung Pandan, Pramuka, Bira, hmm Semak Daun kalau ga salah, semuanya ya begitu aja, tidak terlalu istimewa, cenderung kotor, tapi Pulau Seribu adalah pilihan paling tepat untuk liburan singkat.

Hari Sabtu pagi saya berangkat ke Muara Angke/Kali Adem. Eh, surprise, sekarang ternyata dermaga Angke udah lebih teratur. Ada terminal keberangkatan dan kedatangan. Untuk pembelian tiket pun sudah diatur, kita tinggal antri di loket dan langsung diberitahu jam keberangkatan. Dulu seingat saya, Muara Angke benar-benar chaos, calo dimana-mana, sulit sekali untuk cari tahu harga tiket untuk menyebrang ke pulau yang kita tuju, sekarang sudah rapi. Cuma kalau bau-bau khas anyir ikannya sih masih ada ya haha.. soalnya gedung terminalnya ini kan bersebelahan sama tempat pengasinan ikan. 

Pulau Pari letaknya cukup dekat dari Jakarta. Hanya sekitar dua jam perjalanan dari Angke dan kita sudah tiba di Pulau Pari. Pulaunya ya sejenis dengan pulau-pulau Seribu lainnya. Pulau kecil dengan banyak sepeda yang berlalu-lalang. Untuk harga Rp. 300.000,- per orang, kami sudah mendapatkan homestay yang dilengkapi dua buah AC, makan 4x, boat untuk snorkeling, mask + goggle, banana boat, serta sepeda yang joknya cukup tipis untuk bikin selangkangan sakit untuk dua hari ke depan. 

Udah tiga taun belakangan ini saya agak malas kalau diajak main ke pantai. Kayanya kok bosen amat gitu, ya? Ya begitu-begitu aja sih pemandangannya. Masih mending kalau diving atau snorkeling, ada yang bisa diliat lah.. Paling banter yaa duduk-duduk aja di pinggir pantai sambil baca buku gitu. Tapi kan panas, ya, bok? Aku malas. Heuheu. Malem-malem, karena saya kan tipenya adventurous banget tuh *abaikan* saya ajaklah pacar saya tidurnya di pinggir pantai aja pake tiker. Udah kaya cabe-cabean lagi kencan. 

Maksud hati pingin tidur sambil mandangin bintang-bintang di langit kaya di Rinjani gitu. Eh, yang ada saya jadi ga bisa tidur karena digigit nyamuk. Zzz.. jam 2 pagi, akhirnya saya kebangun dan akhirnya kami balik ke homestay karena.... masuk angin, pingin kentut terus hihihi. Ya iyalah, wong tidur ngehadep ke laut tanpa sleeping bag dan ya karena serangan nyamuk yang ga abis-abis. Huh. Oh ya, dan banyak banget ih bintangnya, prett.. banyak banget ampe ga keliatan sama sekali. Polusi Jakarta, kau sungguh terlalu! 

Besok paginya saya jalan-jalan ke pantai pakai sepeda. Sewa canoe cukup hanya dengan membayar Rp.25.000,- saja. Huhuy.. maen canoe-canoean, foto-fotoan, mulai dari pose yoga, nangkepin ubur-ubur ampe akhirnya Go Pro ilang kecebur entah dimana. Alhasil muter-muter nyari Go Pro yang ternyata nyangkut di akar pohon. Fiuhh.. Kesimpulan, pulau pari yang saya suka cuma maen canoenya aja. Haha.. underwaternya keruh, coral banyak yang ancur, dan kebetulannya arusnya lagi lumayan kenceng, jadi yang ada saya capek berenang balik lawan arus ke kapal terus-terusan. 


Foto sunset silhouette alay dulu, dong ya.. 
Kemudian dia mencoba yoga.. 
Coba sekarang dari belakang.. 
Senam dulu, biar ga kram.. 
Ok. Failed. Ah elahh punya badan kaku amat, ya. Beda banget sama aku yang gymnast. Zzz. 
Sekarang kungfu aja.

The most favorite part; canoeing! Kalo mentok ya gini, harus ada yang turun dorong canoe. Trus ngapa saya yang turun ya? Heloooowww.. *lirik yang botak di belakang*



video


Video underwater yang hmm ya begitulah.. 

No comments:

Post a Comment