Thursday, August 4, 2016

wedding prep: make up artist, undangan dan tempat mahar


Ok. Delapan hari lagi, pemirsa! *salto dulu ke Zimbabwe* 

#pusing 
#pengenkabur

Oh begini ya rasanya mau kawin? Jadi bridezilla, nggak? Nggak tahu, sih. Kayaknya mau ngamuk pun ga ada waktunya. Lusa, alias lima hari sebelum hari H saya harus ke Malaysia untuk ikut training camp (TC) team hockey untuk persiapan PON di bulan September 2016. Saya baru akan pulang ke Indonesia tiga hari sebelum hari H. Itu pun udah dengan dispensasi besar-besaran buat saya karena seharusnya saya ikut TC selama dua minggu. Emang dasar amsyong, waktu TC ternyata berbarengan dengan waktu nikahan saya.

Sekarang ya tinggal berdoa aja, mudah-mudahan saya enggak bonyok selama TC, memar di badan atau kaki oke lah ya, agak sulit dihindari kalau itu, asal jangan di muka, please.. Hiks.. Belum ditambah saya yang sedang dalam proses resigning di kantor lama dan handover di kantor baru, pokoknya pusing, lah atur waktunya. Ya udah lah, ya, apa boleh buat. Kalau kata Oprah Winfrey, yes you can have it all, but not at the same time, right?


Cari vendor-vendor nikah itu emang ngeri-ngeri sedap, ya? Apalagi kalau misalnya 'itemnya' bukan item yang kita kuasai, misalnya; Make Up Artist. Asli, buta banget saya. Berikut ini beberapa vendor yang saya pakai untuk acara nikahan saya, mungkin ada yang sedang mencari vendor juga dan butuh reviewnya, silakan disimak. ;) 

1. Make Up Artist (MUA)

Ternyata vendor MUA itu juga banyak yang sudah dibooking dari bulan-bulan sebelumnya. Beberapa MUA yang saya hubungi ada beberapa yang menolak karena sudah full booked, padahal itu sudah lima bulan sebelum hari H, lho. Glek. Oleh karena itu, pastikan begitu kalian sudah deal ama pasangan, "Eh honey bunny blueberry strawberry hello kitty, kawin yok?", jangan dijawab dulu iya dulu, tapi.. cari MUA dulu! (becanda XD)  

I am not really into make up. Sehari-hari pun seadanya saja, biasanya sih pakai lipstik, itu pun karena kalau engga pakai lipstik, muka saya kaya orang belum mandi. Karena saya ga paham make up, maka saya juga tidak punya referensi dan standar make up yang bagus itu yang kayak apa. Apalagi ini make up pengantin. Blind. Ada yang menyarankan si X yang katanya MUA terkenal satu Bandung, tapi pas saya lihat Instagramnya, kok ngeri ya lihat muka-muka hasil polesan dia? Mukanya jadi mirip-mirip semua, jadi kaya Krisdayanti gitu, eh ada juga yang kaya Syahrini. Manglingi sih, tapi kok jadi serem? 

Awalnya saya naksir sama Nanath Nadia (@nanathnadia). Saya liat di Instagram dan suka banget sama hasil make up nya, flaweless, natural, tapi cucook. Ratenya pun engga terlalu mahal, saya lupa pastinya, untuk paket yang saya mau yakni, make up pengantin, ibu cpp, ibu cpw dan 4 orang pagar ayu itu sekitar 6 apa 7 juta gitu, deh. Tapi berhubung jelang pernikahan ini saya enggak akan melakukan perawatan apa pun. (Ini jangan ditiru) Hahaha. Iya sudah lupakan saja body spa, lulur, ratus endsebrey endesbrey, karena engga ada waktunya. 

Jadi ya begitulah, selain engga ada waktunya, percuma juga saya perawatan karena saya lagi masa TC, alias, pagi dijemur di lapangan, terus kerja kantoran, terus malemnya latian lagi. Jadi ya udah laaah, ya, tarimakeun weh si calon penganten yang keling dan dakian ini. Muahahaha.. Ngeliat kondisi saya yang super kritis begitu, teman saya si ratu dengdong Ayya Sophia merasa saya membutuhkan MUA yang lebih cangeeeh dan lebih pengalaman megang peganten, lalu menyarankan saya untuk cek MUA namanya Aas Riyanti. Siapakah dia? 

Browsing lah saya di Instagram dan nemu accountnya @aasriyanti, setelah dilihat-lihat, make up nya teh Aas ini emang cakep dan bikin muka orangnya jadi manglingi in a good way. Meski manglingi, penganten-penganten yang dia rias juga tetap berkarakter sesuai muka aslinya, ga semua jadi seragam kaya Krisdayanti lagi manggung (penggemar Krisdayanti, mohon maaf). Maksudnya, make up si teh Aas ini bikin keliatan cakep ala pengantennya banget gitu, deh. Aduh, gimana ya saya jelasinnya haha. Pokoknya cek aja deh IG nya @aasriyanti 

Untuk harganya? Hmm... almost 2x lipat dari harga @nanathnadia hikss.. sempet mikir panjang, mending sama Nanath aja atau Aas Riyanti? Tapi kemudian temen saya nyeletuk, "Ya udah sih, kapan lagi lo cantik? Lo kan lagi dekil banget." Asli, jyhaahaad..  Akhirnya saya deal lah dengan teh Aas. Soal vendor MUA ini, akan saya review lagi nanti after the wedding, setelah saya buktikan sendiri kehebatan teh Aas Riyanti ini. :) 

Soal perawatan, karena saya ga akan melakukan body treatment layaknya orang mu kawin, maka saya benar-benar menggantungkan kondisi kulit (terutama muka) pada skin care regime saya. Yang saya pakai selama ini FTE dan eye cream dari SKII, sisanya dari Kiehls, yakni, face wash calendula, toner blue astringent herbal lotion, blue herbal mosturizer, dan saya juga pakai serumnya Kiehls yang Cleary Correction. On top of that, saya semprot L'oreal UV Perfect Aqua Essence face mist yang SPF50. Tapi... meski saya udah lama pakai ini, pakainya benar-benar bolong-bolong -___- seringnya udah capek pulang malem latian, abis mandi, langsung blekkk aja tidur. Kaga diliat-liat acan tuh rangkaian obat kecantikan. 

Dua bulan sebelum nikah, saya paksain deh tuh untuk lebih rajin pakai skin care. Plus saya tambahin lagi sih seminggu dua tiga kali maskeran pake Aztec Masker dan Glamglow Youthmud. Dua bulaaan? Mang ngaruh,ya? Eh, lumayan lho, kata temen saya sih saya agak bersihan sekarang. Ciyeeh.. (padahal pake app make up plus). Tapi lagian ya, setelah saya pikir-pikir lagi, mang ngaruh ya kalau saya rajin body treatment buat penganten? Fungsinya apa? Biar glowing pas resepsi? Aduh, buat apa dong saya hire MUA mahal-mahal kalau masih aja butek pas kawin? Buat malam pertama? Halah, malam pertama sih saya butek gini juga kayanya suami saya nanti semangat-semangat aja deh, namanya juga pertama, ya kan? Hahaha. Justru ntar tuh kalau udah setaun dua taun kawin harus makin rajin merawat diri buat suami biar doi ga lirik kanan-kiri hehehe.. *pembelaan diri*  :(
 
2. Undangan 

a. Undangan konvensional 

Saya bagi dua ya, karena saya bikin dua versi undangan. Yang satu, undangan konvensional alias dalam bentuk kertas yang dicetak, satu lagi dalam bentuk digital. Sebelumnya saya udah sempat browsing di internet plus survey ke lokasi, salah satunya ke Pasar Tebet yang udah terkenal banget dengan puluhan jejeran toko cetak undangannya itu. Tapi meski itu pasar sumpek dan panas banget, eh, tetep aja lho, ternyata MAHAL deh bikin undangan di situ. Keliling-keliling nanya harga dari toko ke toko, undangan yang saya mau rata-rata harganya Rp9.000,- sampai dengan Rp12.000,- 

Aku ga rela. Haha.

Undangan kan dibuang, buat apa mahal-mahal? 

Ada sih yang murah, yang cuma Rp5.000,- tapi jeleknya kebangetan :( Eh, pas lagi browsing di tokopedia buat cari souvenir, saya nemu vendor penjual kopi buat souvenir yang udah pernah saya bahas di sini, ternyata dese juga buka jasa cetak undangan. Namanya Ara Mukena Bali. Kok mukena? iya karena dia juga jual mukena haha. Pokonya tokonya kaya palugada gitu deh, apa lu mau gw ada. Karena lokasinya jauh di Denpasar, Bali, akhirnya saya coba dulu beli samplenya dan...... ih kok cakep, padahal harganya terjangkau banget. Hihi. 

Akhirnya saya pesan lah di Ara. Untuk pemesanan sebanyak 500 undangan, harganya hanya Rp6.300,- saja. Hehe.. murah kan? Sementara di pasar Tebet, yang model begini, kena Rp11.000,- kan lumayan banget bedanya. Cuma satu lembar, bolak-balik dan berwarna. Yeayyy exactly what i want, simple tapi tetap manis. Untuk content dan graphicnya, dibuat dengan ciamik oleh teman saya si Cik Henni hanya dalam hitungan 1 jam saja. Abis itu bayarannya traktir dia makan siang. Hihi senaaang. 





Gambar bunga di atas dan owl couple di bawah sebagai pemanis, di belakang tinggal gambar peta ke area lokasi. Super simple dan singkat. Nama pengantin ga pake gelar juga, karena bapak saya paling ga suka jembreng-jembrengin gelar di undangan. Semacam agak rancu mau kawinan tapi bawa-bawa gelar yang cuma digunakan dalam ranah akademik dan profesional. "Jangan-jangan nanti pas ijab kabul juga harus disebut itu gelarnya," kelakar bapak saya. Ownernya Ara, Mbak Ika Arizona juga sangat responsif balesin saya yang bawel mulu di whatsapp. I am a satisfied customer! Cup Mwah! 

Well.. i WAS so happy, until i get to see this.. 


this
and this
and this
and this too!

A wedding invitation printed on a handkerchief? KYAAAAAA THAT IS ONE HELL OF A CUTE INVITATION! Dan terpakai pula ya? Ga bakal dibuang gitu aja. At least buat nyosrot ingus kek, buat lap meja kek, ya, kan? Ahhh.. menyesal aku udah duluan bikin. Hehehe... anyway, buat yang lagi cari ide buat bikin undangan, bisa cek di dua vendor yang udah saya pernah minta price listnya. Minta doang, ordernya engga. -___-  

Yang pertama di @wearnscoop, dalam kain 1 meter satin silk itu bisa dibikin jadi 4 undangan ukuran 25x25cm. Harga kainnya bervariasi, mulai dari Rp.1.500,- sampai dengan Rp.200.000 lebih, saya lupa tepatnya. Silakan aja contact langsung ownernya. Satu lagi yang juga sempat saya contact adalah Arlie Percetakan Kain. Harganya kain satin silk di Arlie Rp25.000,- per meter, kalau belinya banyak ya bisa makin murah lagi. Untuk jasa printnya mulai dari Rp90.000,- sampai dengan Rp150.000,- 

Lebih mahal sih, pastinya, tapi lebih unik dan berguna. So i am assuming it still worth the price, laah.. ;) 

b. Undangan Digital/ E-Invitation 

Well.. hail technology! Khusus untuk teman-teman yang masih muda-muda bergembira, saya mengirimkan undangan digital via Whatsapp. Praktis, cepat, mudah dan hemat. Untuk Digital invitation ini saya pesan di @roseofsharyn puassssss banget sama vendor satu ini. Saya cuma brief sekali via LINE. 'Mbak jadi saya tuh mau bikin anu dengan anu pake anu anu anu anu." Jebret, besoknya doi udah nongol dengan disain yang saya sukaaa banget. Ada revisi sih, tapi minor, selain itu harganya pun terjangkau banget. 






3. Tempat mahar

Karena saya ga suka pakai perhiasan (cincin, anting, gelang dll) jadi saya emang ga beli cincin kawin, daripada akhirnya malah ilang ya, kan? Biasanya sih, saya ga pernah tahan lebih dari sehari pakai cincin, gelang dll, ujung-ujungnya selalu lenyap entah kemana karena saya suka tanpa sadar ngelepas perhiasan yang nempel di badan ketika tidur dan maen lempar aja gitu entah kemana. Huks..  Jadi, untuk maharnya, cukup logam mulia dalam bentuk batangan saja. Oyy dude, seriously, you're so lucky i dont like jewelry! *lirik calon suami*  

Eh, tapi aku suka Timberland and fancy mountain gear set. 

Oh and also mountain bike. 

Atau road bike.. 

Well, any kind of bike will do. #kodekeras :)))

Anyway, untuk tempat naro mahar saya pesan di Kkumi. Dapet vendor ini dari hasil browsing di Instagram, lokasinya di Surabaya. Begitu liat feednya aku naksir lah sama bird nest ring box nya, kan cocok banget sama tema wedding saya, in the wood in the wood gitu, deeh. Ownernya pun fast respons dan informatif di whatsapp namun karena barangnya made by order jadi ya sifatnya pre order sekitar 2 minggu. Kita bisa request daunnya mau gimana, bunganya mau jenis atau warna apa dll. 
Photo Source: Instagram @Kkum.i

Untuk harganya, tempat mahar dengan versi yang saya pesan adalah Rp235.000,- kemarin sempat naksir juga kalau pake additional lego toy, eh, tapi harus nambah lagi Rp200.000,- *face palm* Oke ga jadi. Hahaha. Akhirnya saya pesan yang versi tanpa lego, kalau masih pingin ada additional ornamen, gampanglah nanti tinggal tambahin pake lego punya ponakan saya. Hihihi...

Next post: Review Catering & Souvenir, i'll be back, thanks for reading!



***

19 comments:

  1. Boleh minta PL dan CP nya teh ke rosarentor@gmail.com

    Nuhun..

    ReplyDelete
  2. Halo, suka sama reviewnya, bisa jadi bahan buat perhitungan rencana saya besok. thank you!

    ReplyDelete
  3. Haloo Mba Galuh, aku boleh minta PL yang mba nanath dan e-invitationnya gaaa? Makasih mba galuuh :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo nanath kebetulan aku ga simpen karena waktu itu dia kirimnya by LINE. Km Line aja, dia cukup fast response kok. Untuk undangan juga karena aku custom jadi engga ada price list baku nya gtu. Km langsung aja kontak orgnya ya :)

      Delete
  4. Hai, mba saya Adisa dari Bandung. Boleh minta kontak yang desain dan cetak undangan? Saya tertarik dengan konsepnya. Terima kasih :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Langsung klik aja link di blog post di atas mbak. :)

      Delete
  5. Wah sangat membantu, makasi teteh.

    ReplyDelete
  6. Halo mba galuh, boleh minta CP untuk undangan konvensionalnya? Terimakasih :)

    ReplyDelete
  7. Halo mba galuh, boleh minta CP undangan yg komvensionalnya? Terimakasih :)

    ReplyDelete
  8. Halo mba galuh, boleh minta CP untuk undangan konvensionalnya? Terimakasih :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. hi, aku email ya? atau ga search aja di tokopedia, orgnya fast response kok :)

      Delete
  9. I was googling for "nanathnadia" and accidentally find your blog. Thank you for sharing Mba, it's really helpful! Bahkan aku cari ga susah-susah cari venue, referensinya cuma baca blog kamu doang. Baca tulisannya juga kocak, jadi bikin pengen kenal aslinya hahaha :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai hai.. maaf late response yaa :) hehee semoga bermanfaat ya dan lancar sampai hari H!

      Delete
  10. Halo, Mba Galuh. Aku suka banget undangannya. Tapi aku search Ara Mukena Bali di Tokopedia masa ga ada :(

    Kamu masih nyimpan kontaknya kah mba? Makasih ya :)

    ReplyDelete
  11. teh kalo buat mua preweed pake aas juga??

    ReplyDelete