Saturday, January 21, 2017

daftar perumahan di serpong dan cisauk

Lanjutan dari postingan saya mengenai rumah. Jadi... akhirnya saya dan suami memutuskan untuk membeli rumah di daerah BSD (BSD Sonoan Dikit) Ahihihi... #garing. Di awal, saya sudah mapping untuk lokasi rumah yang akan dibeli. Untuk yang masuk ke budget kami saat ini pilihannya kurang lebih 3 lokasi: Bekasi, Tangerang atau Depok. Jakarta? Sudahlah, lupakan. 

Sebelumnya saya sempat masih mencacar Jakarta pinggir, dalam artian; area Duren Sawit atau Jagakarsa. Well, at least KTP nya masih Jakarta, kan, ya? Tapi rata-rata rumah yang dijual benar-benar kecil dan harganya mahal. Ada juga yang luas tanah dan bangunannya besar, eh, tapi jalannnya ga masuk mobil. :(

Pertimbangan Bekasi, Tangerang atau Depok tentunya didasari dengan alasan: adanya kereta sebagai alat transportasi. Saat ini saya bekerja di daerah SCBD Sudirman dan suami saya di Pramuka Raya, kalau lihat map KRL sih sebenarnya enaknya tinggal di Depok, tapi entah kenapa ya saya ngerasa Depok tuh sumuk, belum lagi akses mobil yang muaceeet banget. 

Pada suatu hari yang cerah, saat kami survey ke area Serpong, somehow entah kenapa kami jatuh cinta sama rumah-rumah ala cluster di sana. Salah satu pertimbangan dalam memilih rumah buat saya dan suami adalah: 
1. Dekat akses ke stasiun atau pintu toll. 
2. Aman (karena kami akan sering sekali meninggalkan rumah, errr anu.. terus ngapain beli rumah?)
3. Ada fasilitas umum yang mumpuni untuk berolahraga, minimal jogging track, deh. 
4. Murah tapi tanahnya luas -___- 
5. Deket ke rumah sakit, sekolah dan pusat perniagaan. 

Dan kelima point tersebut di atas ternyata pointnya ada di sebuah cluster di Serpong sana. Hanya 10 menit ke pintu toll/stasiun. Aman, karena secara cluster ya pastinya one gate system dengan access card. Fasilitasnya? Oke, lah. Ada kolam renang, lapangan basket, tennis, futsal, fitness centre dan jogging track. Murah? Nah ini, nih, ga murah-murah amat sebenarnya. Hufftt.. tapi..

Terus terang aja meskipun sekarang ini bukan waktu yang benar-benar tepat untuk beli rumah, kayanya ga pernah ada waktu yang tepat sih, secara harganya naik muluk, saya dan suami bener-bener maksain untuk beli ini rumah. Pertimbangannya adalah; ini udah deket akhir tahun, penjualan lagi sepi karena rata-rata orang bisa bayar DP buat rumah itu pas dapet THR pas Idul Fitri, atau pas dapet bonus tahunan setelah tahun baru (sekitar Februari-April) ya, kan? Menjelang tahun baru begini, marketing lagi pada kalang kabut cari pembeli. 

Di daerah Serpong ini, ada delapan area yang saya kunjungi, berikut ini listnya: 

1. Paradise Serpong City (PSC)

Tahu PSC waktu lagi main ke JCC pas ada pameran property. Kalo brosurnya diliat dari jauh, yang keliatan cuma huruf "15 JT" 

Apa?? 15 juta sudah dapat rumah???

Tentunya kalau dizoom in lagi  baru keliatan tanda bintang super imut yang berarti syarat dan ketentuan berlaku. Dan pas saya cek kesana, bener sih kita bisa DP dengan Rp15.000.000,- saja, tapi harga rumahnya jadi mahal banget! Dengan LT (Luas tanah) 60m dan LB (Luas Bangunan) 36m, harganya mencapai Rp820.000.000,- Akhinya opsi ini kami skip deh. 

Point plus:
- Concept city, jadi katanya sih bakal ada mall segala di area ini. 
- Fasumnya bejibun, ada waterpark segala 
- Penghuninya udah lumayan banyak, jadi udah bisa punya tetangga 
- Ke stasiun Rawa Buntu dan pintu toll BSD sekitar 10-15 menit 

Point minus:
- Dari rumah ke gerbang cluster jauh. Minimal harus punya sepeda. 
- Mahal hahaha
- LT nya kecil-kecil, rata-rata LT 60m 
- Rumahnya ada yang ready ada yang indent (yang masuk budget saya kebetulan indent) 

2. Golden Park 2 (GP2)

Asli jatuh cinta banget sama model rumah di GP 2. Bentuknya kekinian kaca semua gitu, meskipun temen saya kemudian komentar, "Ihh kayanya gampang disambar petir.." *face palm* Lantai di tiap kamar udah pake parket kayu. Kayanya udah ga perlu renov-renov lagi nantinya. Cukup rajin-rajin aja bersihin kacanya. Paham sih kenapa rumah ini mahal. Dengan LT 72 dan LB 66 harganya starts from Rp860.000.000,-  Rasanya udah pingin banget bilang, "Oke mas, saya bayar deh booking feenya!" sampai Mas nya kemudian bilang, "Tapi ini semua unitnya indent ya, Bu, sekitar 18 bulan." 

Drop shay... 

Kelamaan. Aku tak sanggup menunggu selama itu. Plus lagi.. akses menuju gerbang GP 2 ini juga agak-agak ga ensss. Jaraknya juga mayan jauh dari stasiun. Mungkin sekitar 20 menit, lah.  lagi pula, ada beberapa Bank yang ga mau approve KPR jika rumahnya masih berupa gambar/indent. Akhirnya ini juga dengan berat hati saya.... skip! 

Point plus: 
- Nice design interior and exterior 
- Suka banget sama lantai parket kayunya 
- Suka juga sama rumah model minimalis yang full kaca 
- Ada fasum club house, jogging trek dan taman bermain

Point minus: 
- INDENT 18 bulan
- Akses agak jauh dari stasiun (kurleb 20-25 menit) 
- Jalan akses ke cluster sebelahan/melewati kampung penduduk 
- Katanya sih ngelewatin kuburan cina, tapi aku ga liat kuburannya sebelah mana pas kesana 

3. Serpong Garden 1 dan 2 (SG)

Sebenarnya letak cluster ini areanya di Cisauk. Kemarin sempat mampir ke sini karena memang mau main ke rumah teman yang di Cisauk, ngelewatin lah Cluster ini. Harganya sebenarnya masih jauh lebih makes sense daripada di area Serpong dan tanah yang dijual juga besar-besar. Saya cukup tertarik dengan type 39 dengan luas tanah 120. Harganya di angka 700 juta sekian. Bayangkan tanah 120m itu ternyata mewaahh lho hahaha... Bandingkan sama si PSC yang tanah 60 meter doang harganya nembus 800 juta. Lalu saya juga suka banget sama design rumah dan floor plannya. Yang paling khasnya, ceiling (atapnya) tinggi banget, kayanya lebih dari 4 meter deh. Jadi meski bangunan cuma 39 meter, tetep kerasanya ga pengap dan kaya yang luas banget gitu, deh. 

Cuma.. lagi-lagi sayangnya.. rumahnya indent selama 18 bulan. Haduuh.. ampun, deh. Dan kalau mikirnya investasi, sih, kayanya harga rumah di Serpong masih bakal naik lebih cepat dibandingkan harga rumah di Cisauk. Untuk fasilitas sendiri di SG 1 udah banyak banget fasilitasnya, semacam ada waterpark dalam kompleknya, meski ga gratis karena dibuka juga untuk umum. Kalau di SG 2 saya lihat emang masih tahap awal pembangunan kayanya, jadi emang belum ada fasilitas apapun selain taman. 

Point plus: 
- Kalo SG1 deket banget ke stasiun Cisauk. Mungkin sekiar 3-5 menit sampe lah
- Suka sama floor plan dan interior rumahnya. Ceiling tinggi kurleb 4 M adeeemm rumahnya
- Fasilitas umum ada waterpark tapi bayar karena dibuka juga buat umum, bukan khusus untuk penghuni 

Point minus: 
- Indent juga 
- Kalo naik kendaraan mobil/motor ya lumayan gempor kalo ke Cisauk. Jauh dari pintu toll soalnya. 

4. Serpong Jaya (SJ)

Dengan nama besar Jaya, beli rumah di cluster ini, meski sekarang belum ada fasilitas apa-apa, saya sih percaya kalau fasum-fasumnya bakal dibangun. Secara site plan, emang rapi banget, instalasi semuanya udah bawah tanah, jadi ga ada tuh listrik dan kabelnya yang bikin layangan kita nyangkut. Persis di depan gerbang cluster ada Mc Donalds yang buka 24 jam. Konon katanya Superindo atau Lotte juga mau buka toko disitu. Untuk type The View yang masuk budget saya, itu LT 72 LB 55 dua lantai, dua kamar tidur dan dua kamar mandi. Harganya di Rp820.000.000 setelah dapat diskon Rp70.000.000,- 

Tapi entah kenapa ya, pas saya masuk lihat rumahnya, eh kok kayanya kecil banget, ya? Kalau saya pribadi sih kurang sreg sama floor plannya. Tangganya itu lho, semacam ngebelah rumah, jadi bikin rumah keliatan sempit banget. Ruang tamu yang udah pasti nyambung sama ruang makan dan ruang tv jadi keliatan makin kecil. Sempat tiga kali bolak-balik liat rumah di SJ sampai tiba-tiba saya ngeliat rumah di posisi ujung jalan dengan lebihan tanah yang cakep banget dan... ada plang "DIJUAL" di halamannya. 

"Mbak, yang itu masih available?" 
"Masih, mbak.. mau liat yang itu?"
"Waah.. oke banget ya lebihan tanahnya!" langsung membayangkan mau bikin BBQ party di halaman samping. 

"Mbak.. kalau mba mau ambil rumah yang itu saya bisa kasih harga diskon gede banget. Hampir 100 juta, bisa!" kata marketingnya. 
"Oh ya?", mata saya mulai ijo. 
"Iya mbak tapi.. hmm.. anu.. uhm.. mba bermasalah nggak dengan kuburan?" 

*lirik tajam mbaknya* 

"Maksudnya, mbak?" 
"Iya persis sebelah rumah itu tuh ada kuburan umum. Tapi rapi kok mbak kuburannya. Kalo diliat ijo-ijo gitu, cuma ya agak ilfeel aja karena ada gundukan-gundukan gitu."

Heh? 

Alhasil setelah saya naik ke lantai dua dan ngeliat pemandangan yang subhanallah berhasil meningkatkan keimanan saya naik satu level karena jadi ingat mati, akhirnya dengan sangat berat hati, kami skip rumah kuburan, meski tanah lebihan dan diskonnya luar bisa bikin tempting. 

Point plus: 
- Ada MC Donalds persis di depan cluster hahaha
- Developernya udah terkenal (mestinya sih jaminan mutu, ya?) 
- Ke stasiun/pintu toll kurleb 10-15 menit 
- Fasum lengkap, club house, kolam renang (tapi belum dibangun samsek sih) 

Point minus:
- Sebelahan ama areal pemakaman 
- Design interiornya entah kenapa tuh ya, pokoknya ruangannya jadi berasa sempit banget 
- Mahal juga sih.. 

5. The Villas 

Sempet nyangsang kesini karena liat iklannya yang "green" banget. Kira-kira kaya gini.. 
Dengan konsep 'hanging villas' atau villa gantung yang terdiri dari 59 unit bangunan dan masing-masing memiliki dua lantai dengan mengusung arsitektur bergaya tropical resort dengan pemandangan view lembah dan sungai yang menambah keanggunan hunian The Villas.
Kemudian ditambah dengan gambar site plan dalam bentuk 3D yang kayanya indah dan asri banget. Tertarik dong, saya. Datanglah kami kesitu. Pas nyampe ke lokasi rumahnya satu pun belum ada yang jadi. Masih berupa tanah kosong yang berbukit-bukit. Hmm.. bener sih kayanya emang kaya di vila-vila gitu yang kontur tanahnya berbukit-bukit, tapi pas liat pemandangannya... jeng-jeng... 

Kuburan lagi...

Mana pemandangan yang katanya lembah nan hijau dan asri? "Ini mah the cemetery bukan the villas.." kata suami saya bisik-bisik. Ga berlama-lama saya langsung byeee dan lanjut ke perburuan selanjutnya.

Point plus: 
- Harganya masih di bawah rata-rata cluster-cluster sejenis. 
- Kalo liat floor plannya sih design rumahnya kayanya oke, but i am not so sure tho, karena rumah contohnya belum jadi pas saya kesana. 

Point minus:
- Ga ada fasum cuma taman aja
- Viewnya kuburan -__-
- Akses masuk ngelewatin jalan kampung 

6. Alam Serpong 

Next... bisa mampir ke sini karena kebetulan mau janjian sama temen saya yang rumahnya di daerah Serua, Ciputat. Motong jalan dari stasiun Rawa Buntu dan ngelewatin perumahan Griya Loka, pas ngelewat, eh kok ada cluster yang lumayan unyuk. Masuk lah saya ke sana. Cluster kecil yang kalo ga salah ada sekitar 70 unit rumah. Beda sama cluster-cluster yang rumahnya sekarang kebanyakan model minimalis dengan cat khas abu-abu putih, di sini rumah-rumahnya bergaya Medijavanian. Apakah itu? ternyata itu adalah perpaduan antara Mediteranan dan Java. Ehehehe... Ngeliat rumah-rumah di sini seperti mengingatkan ke saya ke rumah majikan Mari Mar dulu. Uhm, ada yang nonton Mari Mar, ga? *ketauan umurnya deh* 

Anyway, untuk disain rumahnya saya sebenarnya ga terlalu suka, terus fasumnya juga minim banget. Cuma plusnya, lokasinya deket banget ke stasiun dan pintu toll, plus jalan dikit doang udah nyampe indomaret. Beda ama cluster-cluster lain yang kalau mu jajan ke warung harus pake motor atau sepeda, lah minimal, soalnya gempor juga kalo jalan kaki. Untuk harga, rumah 1 lantai dengan LT 106m dibanderol di harga IDR900.000.000,- not bad sih, meski buat saya sih agak out of budget. Akhirnya... yaah.. kita skip lagi deh. 

7. Serpong Lagoon (SL)

Pertama kali ke sini, entah kenapa malah ga terlalu impressed. Mungkin karena marketingnya yang kurang bersemangat juga jelasinnya. Saya juga jadi ikut ga semangat belinya. Dan kebetulan pas kesana pas lagi ujan, jadi kurang semangat juga turun mobil dan liat-liat rumahnya. Later on saya baru paham bahwa justru marketing yang terlalu bersemangat itu malah harusnya dicurigai. Semangat banget mbaknya, sampai cenderung maksa untuk langsung bayar booking fee. Kenapa tuh, ya? Apakah rumahnya ga laku?

Pas kedua kali kesini, entah kenapa saya malah jadi suka. Dibanding cluster-cluster sejenis yang lain, SL keliatan lebih rapih. Dari harga, juga terbilang paling murah dibanding yang lain, plus rumahnya ready stock, engga perlu indent 18 bulan. Begitu DP dilunasi, rumah bisa langsung ditempati. 

Dan... akhirnya setelah merenung beberapa hari, saya dan suami akhirnya menjatuhkan pilihan ke SL. 

Point plus: 
- Harganya paling masuk akal dibanding cluster sejenis 
- Model rumahnya sih saya lumayan suka 
- Ada fasum lengkap yang sudah bisa dipakai, kolam renang, gym, lapangan basket, taman bermain, danau dll. 
- Ke stasiun Serpong sekitar 10 menit (2-3 km)

Point minus: 
- Clusternya masuk ke dalam, jadi ga bisa jalan kaki ke depan cluster, jauh banget seus.. 
- Rukonya masih pada kosong, jadi belum ada minimarket yang jaraknya dekat 

Dan sekarang, saatnya berjibaku dengan cicilan KPR. Doa untuk menutup postingan ini. Ya Allah, semoga ada promo KPR bank yang bunganya 0%. Ketik amin untuk masuk surga. 😊

***   

4 comments:

  1. Mungkin summarecon bekasi bisa jadi pilihan, mbak. Karena ada halte transjakarta persis disebelah Summarecon Mall nya, tujuan Bundaran HI. Kemudian dekat dengan stasiun Bekasi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. thanks buat inputnya, tapi ini emang review daerah serpong dan sekitarnya aja :)

      Delete
  2. Reviewnya menarik mbak, harusnya ditambahin foto-foto juga. Kebetulan saya juga survei ke beberapa tempat yang sama dan akhirnya milih Serpong Lagoon :D (Ini saya yang waktu itu ditanyain di Twitter hehe)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halooo (calon) tetangga hahaha.. Andaa benaar! Kebetulan pas mau posting ini, foto2 hasil survey kmrn lenyap tak berbekas karena suatu insiden 😅😅😅 alhasil begitulah..

      Delete