Tuesday, October 24, 2017

drama persalinan dan life after giving birth


Saya: Udah 39 weeks kok belum mules-mules juga, ya? 
Teman saya (ibu tiga anak): Udah sabar aja, ntar juga kalo udah keluar rasanya pengen lu masukin lagi ke perut lu! 

Dua hari setelah percakapan itu, 6 Oktober 2017, hari Jumat, saya pergi menyetir sendiri ke supermarket. Rencananya saya mau beli kompor baru. Ketika antre bayar kompor, saya sudah merasa ada yang tidak beres dengan perut saya. Mules yang datang dan pergi. Tapi saya pikir itu cuma kontraksi palsu as usual. Pulang dari supermarket, mules makin menjadi. Saya mulai berpikir ini bukan kontraksi palsu tapi udah beneran kontraksi. Tapi saya pikir, ini karena kebodohan saya yang main gotong kompor sendiri ke parkiran mobil dalam keadaan hamil tua. So, saya masih cuekin si rasa mules. 

Sabtu 7 Oktober, jam 2 pagi saya kebelet pipis. Ketika di kamar mandi, pluk, segumpal darah dan lendir mengambang di toilet. Wah, this is it! Saya kegirangan. Kayaknya saya sudah mau melahirkan. Dari situ mules semakin intens, saya sudah tidak bisa tidur sampai pagi. Sabtu pagi, saya masih memaksa suami saya pergi kerja. 

"Nanti kalau benar-benar sudah tidak tahan menahan mules, saya telpon kamu," kata saya dengan sok gagahnya. 

Tapi jam 7 pagi, ketika suami baru mau berangkat kerja, saya sudah benar-benar uring-uringan. Mulesnya semakin dahsyat. Akhirnya suami saya urung berangkat kerja dan memilih untuk menemani saya di rumah. Kami masih sempat jalan-jalan pagi di komplek rumah. Sesekali saya berhenti karena menahan kontraksi. Sampai akhirnya jam 9 pagi saya benar-benar sudah tidak tahan dan suami juga terus memaksa untuk segera berangkat ke rumah sakit. So then off we go to Eka Hospital. 

Di UGD, bidan segera sigap bertindak untuk melakukan CTG (cek jantung bayi) dan periksa dalam. And here comes the drama.. 

SAYA TAKUT DIPERIKSA DALAM.
  
*eaaa antiklimaks
*penonton kecewa
*ga jadi keprok
*face palm

Iya secupu itu saya. 

Sampai kira-kira 7 kali percobaan cek dalam, panggul saya langsung menegang, dan si bidan selalu gagal memasukan jari tangannya yang menyeramkan ke vagina saya. Di tengah drama cek dalam itu, kontraksi sudah datang setiap 3 menit sekali dan saya harus menahan nyeri yang luar biasa. Alhasil menangislah saya di ruang UGD. Suami yang kebingungan dan saya yang terus-menerus menjerit dan menangis setiap si bidan mencoba memasukan tangannya ke dalam ternyata membuat si bayi stress di dalam perut saya. Dokter saya datang dan menyarankan untuk C Section. 

Oh no... 

"Posisi bayinya juga ga bagus ini. Kepalanya dongak ke atas. Kalau mau normal juga sobeknya bakal besar," kata si dokter, entah apa maksudnya, tapi sungguh kalimatnya itu sangat men-demotivating saya yang masih pingin merasakan lahiran normal. "Aku maunya lahiran normal!" kata saya ke suami, sambil terisak-isak. "Ya terus gimana, kamu ga bisa dicek dalem? Mau keluarin lewat mulut?" jawab suami saya. Di tengah pergulatan batin itu (cailaah..) si bidan yang kayanya kesal sama saya juga terus-menerus menyarankan sesar. 

Bidan 1: "Ini harus cepat lho, bu, bayinya udah mau keluar ini, dia jadi stress, tuh liat kontraksinya udah kaya gitu.."
Bidan 2: "Ibu jangan nangis, kalo ibu kaya gini bayinya kasian di dalem, dia stress lho bu!" 
Suster 1: "Itu kasian dedeknya udah mau keluar, bu, ibu jangan kaya gini!"

Bayi yang stress. Ok. I get it! Apaan sih ngomong diulang-ulang cem radio rusak! Emangnya gue ga stress juga apahh?!! Kesel ga sih? Belum lagi ini kontraksi yang aujubileh saqid banget qaqa geelaakk ampuun dijeh... Aslik deh rasanya pingin teriak: "WOYY AYO SINI MAJU SATU-SATU!" Pengen ajak panco tu bidan. Yang kalah boleh digebukin sepuasnya. Tapi saya lagi kontraksi, lagi ga pingin panco juga. Akhirnya saya pun pasrah.. ok silakan dibelek, deh! Begitu suami saya dan saya menandatangani surat persetujuan tindakan operasi, saya langsung digiring ke ruang operasi. Semuanya terjadi begitu cepat. 

Baju daster dekil saya yang saya pakai sejak dari rumah (ga sempat ganti cuy, udah sibuk nahan sakit kontraksi) diganti dengan baju rumah sakit. Lalu saya ditest alergi oleh suster, dan tak lama datanglah dokter anastesi yang menyuntik punggung saya. Dari situ saya sudah tidak merasakan apa pun meskipun saya masih bisa membuka mata saya. Di ruang operasi yang dingin itu (ini ga tau emang dingin banget AC nya atau efek morphine) saya cuma bisa berdoa dalam hati dan tidak lama dari situ dokter mengangkat bayi saya dan terdengar tangisan kencang. "Alhamdulillah," kata saya dalam hati lalu saya tertidur. 

Sampai tiba-tiba saya dibangunkan suster, 

"Ini dedeknya.." kata dia, sambil menaruh bayi di dada saya. 

Saya yang masih antara sadar dan tidak cuma bisa menatap aneh. Ada makluk kecil tiba-tiba menghisap payudara saya. Sayangnya saya benar-benar teler, yang saya ingat saat itu saya lihat di mata bayi saya ada beleknya. Ijo. Dan sungguh pengen banget saya bersihin itu beleknya. Tapi saya teler berat. Dan saya cuma bisa bilang, "Dingin banget, sus.." Lalu bayi saya dibawa kembali sama suster dan saya kembali tidur. 

Saat bangun kembali, saya sudah berada di luar ruangan operasi. Kepala rasanya pusing dan saya tidak bisa menggerakan tubuh saya. Ketika suster menggiring tempat tidur saya ke kamar perawatan saya sempat melihat suami saya. Tapi dia malah menghilang entah kemana. Saya sendirian di kamar perawatan. Kemana suami saya dan bayi saya? Bukankah harusnya bayi saya dibawa ke kamar bersama saya? 

"Sus bayi saya mana?" tapi anehnya dia tidak menjawab. Lalu saya tidur kembali. Beneran deh ini morphine parah banget, bikin orang jadi kebo. Sampai akhirnya saya bangun kembali dan saya tahu there's gotta be somethin wrong with my baby.

Bayi saya ternyata masuk NICU. Dia kesulitan bernafas sesaat setelah dilahirkan. Kata suami saya nafasnya memburu seperti orang yang sedang lari marathon. Selain itu, dia juga sempat poop di dalam perut saya karena stress ketika saya drama nangis-nangis di UGD. Informasi ini tidak disampaikan sampai hari kedua saya berada di kamar perawatan. Suami saya sepertinya ga tega menyampaikan kabar buruk saat saya baru saja selesai dioperasi. 

Kata dokter, case kaya gini sering kejadian di bayi yang keluar bukan dari vagina. Ibaratnya dia lagi anteng anget-anget di rahim ga ada ujan ga ada angin tiba-tiba ditarik keluar. Shock lah dia. Untungnya di hari kedua, bayi saya akhirnya sudah stabil dan sudah bisa keluar dari NICU. Alhamdulillah. Di hari keempat saya dan bayi saya sudah bisa pulang ke rumah. 

But that's not the toughest part...

Kata orang, segala macem rasa mual, cepet capek, kaki bengkak, perut begah, gampang kram dll saat hamil itu engga ada apa-apanya dibanding nanti ngurus anak. Ibu hamil itu ibaratnya motherhood in training. Lagi dikasi trial dulu dengan segala macem kesusahan sebelum nanti bayinya nongol dan kesusahannya bakal naik level lagi. Hahaha.. 

Seminggu pertama di rumah, saya masih ditemani ibu saya. Banyak teman dan keluarga datang, bawa kado lagi, happy deh pokoknya. Saya masih dalam suasana euforia. But then my mom went home and life goes on..

It is the time when reality hits me, the texts and social media "likes" die down, others go back to work and you are left alone and responsible for this little, innocent, tiny creature. Man, the baby blues are so real! Your hormones are running wild!

Saya cuma berdua sama si bayi. Ada ART yang bantu sih untuk beres-beres rumah, tapi dia cuma dateng pagi lalu siang sudah pulang. Dari siang ke malam sampai suami saya pulang kerja, saya cuma berdua sama si bayi. Rasanya? Mellowwww banget.. hati berasa hampa, baper to the max pokoknya. Bisa tiba-tiba lagi nonton tivi trus menitikan air mata. Hahaha. So freakin weird! 

Setiap suami mau pergi kerja pagi-pagi, rasanya hati ini sedih ga jelas. Pingin rasanya ikut dia naik vespa ke stasiun lalu naik kereta ke kantor. Pokonya bawaannya pengen pergi dari rumah. Bawa aku dari siniii.. kemana aja, ke Meikarta juga engga apa-apa lah! #ILoveMeikarta #Pfftt Rasanya antara sedih dan takut ditinggal berdua doang sama bayi. Oh man, she's so tiny and fragile, i am afraid i am gonna break her bones! 

Apalagi si bayi senang sekali bangun di malam hari. Sedangkan saya engga bisa tidur kalo siang. Sampai migrain rasanya, sangking ngantuk dan capeknya. A 'short trip' to nearest Indomaret feels like heaven! Meskipun kemudian saya akan feel guilty karena ada aja yang komentar, "Kalo aku sih ya.. I could never leave my baby alone!" Ok, sist, lanjut!

Beberapa kali di sekitar jam 1-2 pagi, saya ngomel sama si bayi. Apa? Ngomelin anak bayi? Kan gendeng. But it happened.. bayi yang rewel karena minta digendong sambil nyusu sampai satu hingga dua jam benar-benar bikin saya frustasi. Selain sakit punggung, rasanya mata juga sepet banget, ga jarang mata saya rasanya berkunang-kunang karena kurang tidur. Sekali waktu, suami yang terbangun mengomentari saya yang misuh-misuh, 

"Jangan gitu, nanti ga dapet pahala, lho.." 
"AKU GA MAU PAHALA, AKU CUMA MAU TIDUUURR!!!" dengan settingan muka kaya ogoh-ogoh. 


kira-kira kaya gini yang namanya ogoh-ogoh
Gendeng, kan? 

Selain kurang tidur dan kelelahan, saya juga merasa takut sekali. Takut bayi saya kenapa-kenapa karena saya ibu baru bego yang bisa jadi akan melakukan kesalahan yang fatal. Kadang kalo si bayi lagi tidur, saya suka cek dan liatin apakah dia masih nafas atau engga. -___- Atau kalo perutnya ketutup selimut saya suka colekin dikit pipinya biar dia bergerak. Once she move her finger or feet, glek, rasanya lega sekali. Ok, she's still alive and breathing. Hahaha.

Jadi ya begitulah.. selain faktor hormon, juga masih kaget karena masih dalam proses adaptasi menjadi seorang ibu yang ternyata melelahkan (seriously, i am so sorry, Mama..) plus hidup yang tiba-tiba berubah 180 derajat and i have to deal it all  by myself. Bukan saya ga bersyukur ya. Sure i am so grateful dikaruniani anak yang sehat, tapi rasanya lelah aja. Somehow, entah gimana saya suka kangen masa-masa masih hamil. Tiba-tiba jadi keinget ucapan temen saya si ibu anak tiga, "Kalo udah keluar, rasanya pengen lo masukin lagi!" Hahaha.. 

Secara teori, saat hamil, seorang ibu banyak mengalami perubahan baik fisik maupun non fisik termasuk di dalamnya perubahan hormon. Pasca melahirkan, perubahan tubuh dan hormon terjadi lagi, terutama penurunan secara drastis kadar hormon estrogen dan dan progesteron serta hormon lainnnya yang diproduksi oleh kelenjar tiroid. Hasilnya? Ibu akan sering mengalami rasa lelah, depresi dan penurunan mood. Apalagi kalo bayinya ngajak begadang mulu. Wahh yasalaam.. coba tanya Nia Ramadhani, how did she handle baby blues? :-P Jadi, ketahuilah, kurang tidur, kelelahan dan faktor hormonal dapat menyebabkan seseorang kekurangan kadar kewarasannya. 

Hari ke 18 postpartum, saya mulai sedikit demi sedikit beradaptasi. Saya mulai menerima kenyataan bahwa sekarang ada makhluk kecil yang hidupnya sangat tergantung sama saya, bahwa saya punya tanggung jawab besar, bahwa saya ga bisa lagi idup semau-maunya, ga bisa lagi seenak jidat main naik gunung, bahwa saya sudah harus saving untuk tabungan pendidikannya, sudah harus banyak-banyak baca ilmu parenting dll. Fuhh.. berat ya kedengarannya? Tapi kalo liat muka si bayi lagi tidur pulas kok suka jadi semangat lagi belajar jadi ibu yang baik. 

Sedikit tips untuk yang sedang hamil anak pertama, seringnya kita euforia cari tahu dan beli ini anu inu untuk persiapan kelahiran anak kita, dan fokusnya selalu ke bayinya, tapi ternyata jangan lupa juga sama keperluan si ibu sendiri, karena ibu juga penting. Misalnya, beli daster menyusui yang nyaman tapi tetap stylish. Hahaha. Sedih lho kadang, udah tiap hari di rumah, perut blobor, mata beler, butek, bau keringet campur ASI, dasternya dekil pulak. 

Udah gitu, knowing the fact that i am no longer my husband #1 favorite girl kadang bikin mellow juga, sih. Dateng-dateng pulang kantor, langsung ngeloyor aja nyari si bayi, bininya ga diliat-liat acan, deuh. Sedih qaqa. Yang jelas, nanti kalau ada teman saya lahiran, saya ga akan kasih dia kado baju bayi atau apapun yang berhubungan dengan bayi, saya akan kasih dia VOUCHER BERSIH SEHAT! Hahaha.. 

Atau apa ya? sepatu baru as ASI booster gitu? Sepatu Nike atau Timberland, boleh juga buat busui. ASI booster kan ga melulu makanan, dikasi barang impian juga bikin mood senang, dan produksi ASI jadi lancar. Ya, kan? Ya, kan?

Udah iyain aja.

To the most gracious, the most merciful, and my greatest guardian, dear Allah almighty.
Thank you for lending me this tiny healthy human being. 
Hello messy world, my name is Ozzura and you can call me Ozzu. :D 

***


6 comments:

  1. Aku mah nunggu aja luh, apakah dikau akan bergabung dengan emak-emak jaman now yang over shared di sosmed, kek temen lo, ampe timeline path gue isinya dia doang, langsung gue apus path gue..huh.

    ReplyDelete
    Replies
    1. elaah ribet amat idup lo cuy wkwkwk.. unshare aja kelesss :))

      Delete
  2. Temen - ibu 3 anak - sebut saja namanya bunga ������

    ReplyDelete
    Replies
    1. HAHAHAHAHAHA... Fix lo role model gw laaah bun. Tapi gw ga akan tiga ah anaknya. Ga shyanggupppp! 不不不不

      Delete
  3. Yessss.... Meuni seneng liat Galuh udh jadi ibu dan baca cerita lo soal baby blues, yes...hantu baby blues itu nyeremin banget, gue mah sebulan pertama nangis mulu, Gal, di rumah cm bdua, klo si anak kicik nangis, hie pun nangis. Abs itu parno, ga mau lagi... Hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Seneng karena “now you know how i feel” ya? :)))) aku pun skrg bs memahami org yg blg “gw mah anaknya satu aja ah” uda ngertiii banget skrg mah hahahaha

      Delete