Monday, May 15, 2017

pindah rumah dan segala dramanya

So we're finally moving to our new house!

Setelah sekian puluh tahun hidup menumpang, akhirnya saya dan suami memutuskan untuk membeli rumah. (baca: mencicil ke bank, iya dosa, riba, i know, tapi gimana, dong? #sensi). Ya sudahlah ya, yang penting niatnya, kan? Niatnya saya dan suami pingin punya rumah karena kami lelah ngasih duit ke orang lain (alias bayar kostan). 

This isn't spending.. This is investing!

Kalimat itu yang saya tanamkan dalam-dalam di kepala dan sukma jiwa ketika hati ini bergetar kala mentransfer uang tabungan sekian ratus juta rupiah sebagai down payment ke rekening developer. Sungguh dramatis.. 

Dan lagi, kami ingin memberikan hunian yang layak pula buat anak kami nantinya. Tempat di mana dia bisa main sepeda sore-sore atau lari-larian di depan rumah sambil menghirup udara segar. Di Jakarta, udah ga mungkin lah dapat rumah dengan lingkungan yang nyaman dengan budget yang kami miliki, jadi rumah yang kami ambil letaknya di daerah Serpong. So, kembali ke riba, nggak apa-apa lah ya kalau niatnya untuk tujuan baik. Bukan begitu bukan? 

Bukaaaann *jawab para ulama* 😖


Lesson learned no. 1: Hidup berdua dan tabiat buruk yang bermunculan

Punya rumah tentunya datang dengan segala permasalahan plus kesenangannya. Tapi cukuplah soal kesenangan, kita semua tentu sudah lihai dalam soal kesenangan, selain drama soal pengeluaran yang membengkak karena harus membeli furniture endesbrey endesbrey, ada juga drama-drama selipan yang lumayan bikin kepala guncang hahaha. 


Punya rumah sendiri memang enak, yang pasti lebih private. Kalau dulu di kostan kalau mau nganu (uhm) agak ditahan-tahan karena ya malu lah ya kalau kedengaran tetangga kamar sebelah. Kalau di rumah sendiri? Ya bebas, lah. As free as a bird. Mau di kamar mandi kek, mau di dapur, selama gorden tertutup dan tetangga sebelah ga lagi namu, ya siapa pula yang bisa dengar atau lihat. Hehehe.. Tapi selain itu, ternyata ada juga minusnya. Hidup bebas berdua juga membuat prilaku jelek masing-masing individu lebih sering kumat. 

Kalau dulu waktu masih di kostan karena hidup bersama rakyat kostan lainnya, kita cenderung lebih behave. Mau berantem ditahan, aduh malu kalau ketahuan lagi berantem. Kata-kata kasar yang pengen dikeluarin, ditahan aja deh, kudu jaim. Nah kalo idup berdua doang, uhm.. kalo kata Bryan White, "We never really grow up, we only learn how to act in public." 

Terbukti baru 3 hari tinggal di Serpong, saya dan suami udah berantem hebat hahaha.. Masalahnya sih sepele, cuma karena saya lagi panik karena Go Box yang bawa kasur kami engga bisa dihubungi dan somehow saya jadi curiga si supir Go Box mau bawa kabur kasurnya hahaha. Dan di tengah kepanikan itu, suami saya juga bawel banget nanya-nanya terus, alhasil saya jadi ngomel dan suami saya ga terima saya ngomel. Adegan selanjutnya ya sudah bisa ditebak, kalo kata anak muda zaman sekarang sih.. 

PETJAAAHH BANGEET, ZHAYY! 

Singkat cerita si supir Go Box ternyata hpnya kehabisan batere saudara-saudara dan dia dengan selamat sentausa tiba di rumah dan mengantarkan kasur nan berat itu. Aduh maafkan kesuudzonanku wahai supir 😔  

Dan karena idup cuma berdua juga, berantemnya jadi enggak lama-lama. Biasanya kalo di kostan abis berantem kita jadi puasa ngomong. Kalau mau ngomong ya ngomong aja sama temen kamar sebelah. Kalo cuma berdua gitu agak gatel juga sist kalo diem-dieman lama-lama. Mau ngobrol sama tembok, takut ditanya "Kamu sehat?" kan makin kzl. 

Lesson Learned no. 2: Kok mahal banget?

Selain drama-drama hubungan antar suami-istri saya juga dapet banyak lesson learned dari proses mengisi rumah ini. Salah satunya adalah shock waktu liat harga gorden dan tabung Elpiji. Hahaha. Ya maklum aja sist, dari lahir hidupnya numpang di rumah orang tua dan kostan, engga pernah beli gorden atau tabung Elpiji sendiri. Tau-tau udah ada aja.

Kaya di IKEA nih ya, harga seprai dengan motif dan bahan yang sama Rp.299.000,- tapi kalau gorden dengan bahan dan motif yang sama? Jadi Rp.599.000,- sumpah ga paham saya. Kenapa kalo judulnya gorden langsung jadi mahal banget, sih? 😓 

Belum lagi godaan setan itu ternyata sungguh nyata dan dekat kalau kamu beli rumah yang cuma "selangkah" dari IKEA atau Informa terbesar di Asia Tenggara. Budget mau bikin canopy sampai terkikis gara-gara batin ini ga tahan liat lemari yang kayanya cocok banget kalo ditaro di pinggir kamar. 

Kucurin lagi rejekinya Ya Allah.. 

Lesson Learned no. 3: Balada rumah jauh dari kantor 

Kalo biasanya saya bisa bangun untuk sholat subuh jam 5, lalu tidur lagi sampai jam 7 baru mandi dan menggosok gigi, sekarang sih nehi seus.. Jam 5 pagi bangun lalu ya lanjut mandi dan menggosok gigi. Abis itu jam 06.30 udah berangkat dari rumah dan menuju stasiun. On the bright side, sebenarnya urusan bangun pagi dan gosok gigi ini juga memaksa kami untuk hidup lebih sehat. 

Dalam artian, jam 10 malam kita jadi udah tidur. Yang biasanya tidur bisa jam 11-12 malam, sekarang jam 9 jam 10 udah kriyep-kriyep. Di kamar tidur juga sengaja ga pasang tivi, supaya ga jadi nonton dan malah ga tidur. Eh, engga juga sih, alasan sebenarnya karena tivi kita cuma satu, jadi ya dipasang di ruang tengah aja gitu. Hahaha.. 

Lesson Learned no. 4: Living lyfe as an ANKER 

FYI, ANKER = Anak Kereta 

Awal-awal naik kereta, saya masih naik kereta yang tepat (baca=kereta start from Serpong jadi tidak terlalu penuh sesak). Tepat di hari ketiga menjalani hidup sebagai pekerja yang naik kereta ke kantor, saya naik kereta yang start dari Rangkasbitung. Penuhnya... alamak bukan alang kepalang. Meski saya hamil 5 bulan, tapi saya memang tidak kelihatan hamil, lebih mirip perempuan yang kebanyakan makan nasi padang. Jadi saya suka minder kalau mau minta tempat duduk prioritas untuk orang hamil. Takut malah ditanya balik, "Masa sih hamil? Itu bukannya busung lapar?" 

Kan bisa jadi panjang urusan.. 

Lalu.. entah kenapa ya saya suka ga tenang kalo pas baru dateng ke stasiun dan liat orang-orang pada heboh lari-lari karena keretanya udah mau dateng. Suka jadi resah dan latah pengen ikut sprint, semacam trauma mungkin ya bertaun-taun jadi atlet, kalo lari paling bontot tuh suka diteriakin pelatih. Hahaha.. Kalo lagi ga hamil sih ga masalah ya, kan? Tapi ini kan gue buntiang begindang. Alhasil, si jabang bayi yang biasanya aktif bergerak kalo malem, sekarang pagi juga udah gerak-gerak di kereta. 😓  Aduuh Nak, semoga kamu kuat dan sehat ya. Love you, my soon to be Son! 

Itu soal kereta, kedua, soal ojek non online. Saya baru tahu betapa menyebalkannya abang-abang ojek non online ini dalam memblocking pasar konsumen yang butuh ojek saat turun dari kereta. Mana mahal banget, mana maksa banget, ngehek banget, deh, asli. Kok ya ga belajar dari perusahaan sebesar dan semapan Blue Bird yang akhirnya join Go Jek dengan aplikasi Go Car? 

Man, if you can't beat 'em, you join them! 

Dan begitulah.. drama-drama pindah rumah dan adaptasi di lingkungan baru yang notabene jauh dari tempat nyari duit. Emang melelahkan sih, tapi ya apa boleh buat? Balik lagi ke kalimat di awal: This isn't spending, this is investing! Yeps, at least saya dan suami sekarang punya harta tak bergerak. 

Anggep aja kami lagi dipaksa nabung setiap bulan. Lagian kalo engga, selalu aja ada rencana travelling yang ingin segera diwujudkan, selalu aja ada fancy mountain gear yang menunggu untuk dibeli, selalu saja ada sepatu timberland yang bikin ga bisa tidur, kapan punya rumahnya dong kalau main-main dan blenjong terus, ya kan? 

IYA, KAN? 

*** 

4 comments:

  1. Hi,

    I love your blog, awalnya lagi cari tau tentang SL and dapet deh blog ini hehehe. Anyway, aku jg ada rencana beli rumah di SL. Tapi entah kenapa masih galau dengan jarak antara serpong-jkt ya yg lumayan. Mungkin bisa sharing kenapa akhirnya milih SL walopun jauh dr kantor? Thanks yaaa :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi Junita, terima kasih sudah mampir :)

      Alasan pemilihan SL? Uhmm.. ya kurleb karena ga punya pilihan sih hahaha.. Ya setelah menimbang harga berbanding LT & LB, dibanding perumahan lain dengan fasilitas sejenis, SL memang paling masuk akal sih buat saya dan suami. Udah seminggu ini naik kereta ke kantor (di area SCBD), lumayan lah, pergi bisa duduk santai. Cuma pulangnya aja kudu berjibaku gitu deh. Hehe.. Kalo kamu bawa mobil sendiri, mungkin bs cari opsi di daerah Bintaro supaya ga terlalu jauh ke Jakarta. Good luck yesss ;)

      Delete
  2. Jadi saya suka minder kalau mau minta tempat duduk prioritas untuk orang hamil. Takut malah ditanya balik, "Masa sih hamil? Itu bukannya busung lapar?"

    Hihihi kak galuh ini tulisannya bikin saya tawatiwi sendiri di kamarmandi.

    Dan, waktu naik KRL saya pernah nawarin ibu2 yang terlihat hamil karena perut buncit, kaki bengkak tangan bengkak. dengan PDnya saya nawarin duduk
    Saya : "Bu,duduk bu disini" (ke kursi yang lagi saya dudukin)
    Si ibu : "gapapa saya berdiri aja"
    Dalem hati (lah, gimana udah dikasih malah gamau, apa ga pegel tuh bawa gembolan), terus saya tanya lagi..
    Saya :"kasian ibu..ibu lagi hamil kan? (Muka prihatin)
    Si ibu : (menggeleng lalu mukanya BT)

    Terus saya jadi ga enak, terus saya pura2 tidur aja dari tanah abang sampe stasiun pondok ranji -___-"

    ReplyDelete
    Replies
    1. bwahahahahaaa.... kalo jadi ibu yang ditawarin kursi emang pasti betek sihh.. pura-pura tidur uda paling bener kalo kaya gitu hahahah :))

      Delete