Thursday, June 15, 2017

ibu hamil naik krl

Udah pada tau ini

Si Shafira. Cewek yang ngomel di status Facebooknya perihal ngasi kursi ke ibu hamil? 

Kalau liat berita-beritanya sih, kayanya udah banyak banget netizen yang menanggapi alias ngebully si Shafira di kolom komentar statusnya. Facebooknya sendiri saat ini sudah deactivate, mungkin doi stress nanggepin makian para netizen Indo yang ganas luar biasa. 

Tapi ya gaes, sebenarnya kalau kita maki-maki si Shafira itu apa untungnya, sih? Truth is, dia ga akan berubah kok meski dimaki-maki. Ya mungkin berubah sih, mungkin dia akan lebih bijak dan berhati-hati di medsos, tapi kan pointnya bukan itu? Pointnya adalah gimana cara mengubah pandangan dia tentang adab memberikan kursi untuk yang lebih membutuhkan. 

Oleh karena itu.. saya sih sebagai ukhtie-sholeha-wannabe memilih untuk ga memaki-memaki dia. Apalagi di bulan Ramadan kaya gini. Dosa, lho ngebully orang. Ga deh, saya ga akan ikut komen di statusnya dengan kata-kata makian. Saya lebih pilih untuk mendoakan dia dalam hati saja. Ya Allah, semoga kelak dia hamil kembar lima, naik KRL, ga dapet tempat duduk, lalu kakinya kram, lalu tiap 10 menit pingin pipis, dan pas lagi kebelet pipis banget, perjalanan masih jauh, dan bayi di dalem perut malah ikut nendang-nendang kandung kemih lu! Rasaaainnnn, lu, monyeeet! 

Becanda, ya Fhir.. *akrab 

Serius aku becanda. 

Udah sebulan ini, hampir tiap hari saya naik KRL Serpong - Palmerah untuk menuju kantor saya di bilangan SCBD. Saat ini saya hamil 6 bulan. Perut udah lumayan buncit, tapi saya ga pernah minta kursi prioritas. Kenapa? Karena saya malu aja gitu minta-minta kursi. Lagian kalo berdiri juga masih kuat sih, asal ga kedesek-desek perutnya, karena kalo kedesek-kedesek itu sakit dan bikin sesek napas.  

Sekali waktu saya pernah salah naik kereta yang dari Rangkasbitung. Alhasil penuhnya bukan main. Di tiap stasiun perhentian, yang masuk buanyaaknya minta ampun. Sampe satu titik saya kegencet dan entah gimana saya langsung reflek teriak dengan tone orang ngamuk. "Woy udah udah! Saya kegencet! Keluar! Keluar! Jangan masuk dari sini!" yang lalu disambut dengan keheningan. -__- Atau pernah juga saya langsung pointed to one person yang kelihatannya mau terjun bebas maksa masuk ke dalam. Saya yang berdiri paling depan pintu langsung bentak. "Jangan dorong saya, ya! Saya lagi hamil!" *mata melotot *muka disangarin 

So, no, i wont ask for a priority seat, atau kursi siapa pun selama perut saya ga kepencet. Jarak dari Serpong ke Palmerah ga terlalu lama, sekitar 25 menit. Berdiri gelantungan 25 menit sih masih bisa saya ladenin, tapi belum tentu buat ibu hamil lainnya. Apalagi kalau jaraknya juga lebih jauh. Dari Bogor ke Tanah Abang misalnya.. 

Kenyataannya, hamil memang bukan penyakit. Betul, kok. Tapi kondisi tiap ibu hamil beda-beda. In my case, alhamdulillah saya masih sanggup berdiri lama, tapi teman saya ada yang punya masalah sama jantung ketika hamil dan bisa pingsan kalo kelamaan berdiri. Apalagi kalo sebelahnya pas abang-abang bau ketek. Ada juga teman saya yang kondisi janinnya lemah, jadi kalau dia terlalu lelah, anaknya juga ikut melemah dan bisa keguguran. 

Intinya adalah, KRL itu engga ramah sama bumil. Itu fakta. Dan kondisi itu sulit diubah dengan kultur masyarakat kita saat ini. Jangankan ngasih tempat duduk, waktu saya lagi nunggu kereta aja dan berdiri di sebelah ibu-ibu (agak) tua, mungkin sekitar 40 atau 50 something, pas keretanya dateng, dia langsung automatically nyikut dan nahan perut saya dan saya jadi ketahan ga bisa masuk duluan supaya dia bisa dapet kursi. Somehow, gw curiga mungkin dia ada perjanjian dengan dukun dari Gunung Kawi atau setan alas entah darimana, kalo dia ga duduk di kursi itu, usahanya bakal bangkrut atau dia bakal mencret 7 hari 7 malam. 

Iyaa.. seambisius itu orang-orang di KRL..

Shafira mungkin sekarang akan lebih berhati-hati ketika nulis status, apalagi soal KRL dan ibu hamil, tapi saya yakin banget dia masih benci ibu hamil, dia masih ga rela ngasih kursi untuk ibu hamil. Dan yang model Shafira gini banyaaak, lhoo.. Cuma ya ga nulis aja di medsos, mungkin cuma curhat ke mamahnya, ke suaminya, ke pembantunya, atau ngegerutu aja dalem hati, intinya banyak kok orang yang begitu.  

Kadang, saya suka iseng aja gtu garuk-garuk perut sambil berdiri depan orang-orang yang lagi duduk. Pengen liat aja reaksi mereka kaya apa. Anehnya, ada cowo tatoan yang gw rasa dia abis ngelem Aibon, bisa dengan refleknya berdiri dan ngasih duduk, tapi ada juga ukhtie manis berjilbab yang pura-pura ga lihat dan sibuk buka Instagram. Speaking of stereotype, ya, kan? 

Bahkan pernah juga saya disalip kursi sama ibu-ibu yang bawa tas ASIP. Secara ibu menyusui gitu, ya? Masa ga inget gimana rasanya dulu pas hamil? Tapi ya monggo, nggak apa-apa. Salah sendiri, saya kurang gesit pas liat kursi kosong. Meskipun, kalau saya ditawarin duduk pun, biasanya selalu saya tolak. Karena seperti yang saya bilang, ga enak rasanya ngambil tempat duduk orang lain. Selama masih kuat sih, saya ladenin. Lagi pula saya pernah dengar percakapan teman saya, kira-kira kaya gini, 

"Nyesel deh tadi ngasih duduk ke ibu-ibu. Pas uda dikasi duduk, bukannya tidur kek, dia malah main HP. Kok kayanya tempat duduknya ga dimanfaatin dengan maksimal!" 

Lah kan saya jadi keder kalo ngambil tempat duduk orang terus saya pingin main HP. Abis gimana dong, mau tidur juga engga ngantuk? Dan ditambah lagi, ini fakta juga nih, banyak juga emang yang pura-pura hamil. Hahaha.. 

Iyaaa.. seambisius itu orang-orang di KRL.. (2)

Tapi ya udah sih, ya, apa salahnya ngasih duduk ke ibu hamil, meski pun nyatanya dia cuma pura-pura hamil dan mukanya keliatan seger kinclong? Anggep aja sedekah, anggep aja memudahkan jalan orang lain, niscaya kita juga nantinya akan dimudahkan di tempat yang lain. Betul begitu kan Pak Ustadz? 

On the other hand, sebaiknya ibu-ibu hamil juga tahu diri. Jangan cuma karena ngerasa hamil jadi manja ga jelas. Sejak hamil dan naik KRL, saya selalu memaksakan tidur ga lebih dari pukul 10 malam. Kenapa? Biar pas bangun saya cukup tidur, badan fit, dan siap berjibaku bersama para commuters ambisius lainnya. Pake sepatu dan tas yang nyaman dan usahakan bawa barang seperlunya saja, biar ga banyak bawaan dan ga jadi ribet sendiri. Kadang juga saya pake sepatu running, sampe kantor baru deh, ganti. 

Atau coba cermati dan analisis jadwal kereta, kira-kira jam berapa jadwal kereta yang tingkat kepadatannya paling rendah. Kalau mesti pagi buta udah berangkat ya apa boleh buat? Yang bertanggung jawab sepenuhnya atas bayi kamu kan ya kamu sendiri (dan suami). Bukan serombongan roker brutal di atas KRL. Kalau merasa ga kuat, ya jangan naik KRL. Its a cruel world out there di dalam kereta. 

Jadi kalo menurut saya sih, daripada mengharapkan orang-orang akan bersimpati atau sibuk memaki-memaki orang-orang macem Shafira, ada baiknya kita para bumil juga lebih mempersiapkan diri. Kalau memungkinkan, usahakan olahraga rutin, kan sekalian latihan fisik juga bu-ibuk, persiapan buat lahiran. Lalu, kenali kemampuan badan sendiri juga, jangan maksa tapi kemudian nangis atau nyumpahin orang-orang di dalem kereta. Karena seperti yang saya tekankan di atas.. 

Iyaaa.. seambisius itu orang-orang di KRL.. (3)

Dedicated to all bumil yang masih bantu suami cari nafkah dan ke kantor naik KRL, stay strong you gaesss! Mwahh! Tosss pake perut!! *macem atlet sumo* 

***

2 comments:

  1. Ibukota memang keras banget ya Kaaaak. Kalo aku malah sering berantem sama orang gara-gara sering maksa masuk, padahal yang mau turun belum sempet keluar. XD

    ReplyDelete
    Replies
    1. aduuh iya banget yang maksa naik bikin kzl hahaha.. ibukota memang lebih galak dari ibu-ibu batak. :)))

      Delete