Tuesday, August 8, 2017

this time last year

Mulai kangen pelesir.. 

Tahun lalu, di tanggal segini, saya lagi rusuh banget. Dua minggu menjelang nikahan dan saya malah lagi asyik sendiri sama tim hockey saya di Johor, Malaysia. Sebenarnya sih kalau dipikir-pikir enggak asyik-asyik banget. Pertama, tiap turun main, saya kebat-kebit, takut ada bola atau stick kena muka. Ga lucu kan kalau muka saya lebam atau biru-biru pas jadi penganten? Takut disangka ini penganten belum-belum udah KDRT, kan kasian suami saya?

Kedua, tentunya MUKA AKU JELEQUE, HITAM DAN DEQIL, AH KEXAL LAAH! Ini beneran deh, ga sempet banget yang namanya treatment, luluran, pijat-pijat manja, ratus vagina apalah apalah... Di Johor pun, ada waktu luang bukannya pake buat perawatan, tetapi aku malah ke Johor Premium Outlet (JPO). Btw, aslik itu tempat heaven banget! Bukannya belanja lingerie buat malam pertama sama suami, tentunya saya malah beli dua set sports bra Adidas dan celana training. Aslik, murah bangeet! Udah lupa sih harga tepatnya, tapi hampir setengah harga di Indonesia. 

Now, speaking of Johor Bahru, ini kali pertama saya ke sana. Sebelumnya saya sudah pernah empat atau lima kali ke Malaysia, tapi selalu dengan status sebagai pegawai yang dikirim oleh kantor, atau dikirim sebagai atlet, atau cuma transit di bandaranya. Itu pun cuma ke Kuala Lumpur doang, padahal saya penasaran banget pengen jalan-jalan ke Penang yang sampai sekarang belum kesampaian. 

Untuk masuk ke Johor kita bisa lewat Singapura atau Kuala Lumpur atau langsung ke Johor. Saya sendiri masuk dan keluar via Singapura. Di Johor Bahru saya stay selama dua minggu. Tempat yang paling terkenal di Johor itu Lego Land dan JPO. Lego Land saya ga minat. Saya ga suka theme park. Terakhir ke Disneyland, cuma nongkrong makan cheese corn di cafenya dan foto sama Tinkerbell. Ku rugi. Udah bayar mahal terus aku diputer-puter di wahana-wahananya sampe muntah, gitu? No thanks! Saya lebih prefer JPO. Tapi ya.. ke JPO pas mau kawinan itu rasanya miris. Antara kekep dompet inget catering yang belum dibayar sama "Ya Allah, kapan lagi aku ke sini? Itu sepatu Stella McCartney di JPO cuma 300 ribu perak!" 


Anyway... ingatan ini jadi flashback ke setahun kemarin. Abis nikah langsung ikut PON di Jawa Barat. Dan pelatih saya langsung wanti-wanti ke suami, engga boleh ML dulu sebelum PON selesai karena takut saya hamil LOL :)) Lalu honeymoon ke Kinabalu (yang sampai sekarang juga belom sempet saya tulis reviewnya hahaha). But indeed 2016 was such a great year for me! Sekarang? Ya great year juga sih, alhamdulillah, i got pregnant, we bought a tiny lovely house, tapi ya gitu.. aku jadi kurang piknik. 😂  

Selain karena persoalan finansial yang belum begitu stabil akibat membeli sekaligus renovasi rumah, waktunya juga engga ada sih, plus saya lagi hamil. Jadi mulai terbatas kalau mau beraktivitas agak keras macem naik gunung. FYI, ini adalah waktu terlama saya engga naik gunung. Travelling yang saya lakukan dalam 7 bulan terakhir adalah site visit dikirim dari kantor. Itu pun semacam ke Tarutung, ke Jepara, gimana sih, macem wisata pembangkit listrik hahaha.. ga ada yang bisa diliat selain laut lepas dan asap membumbung dari sumur geothermal. Yakali deh, ga instagramable banget ih. Gimana mau #OOTD, coba? Gimana mau foto ala-ala senyum candid, muka nunduk, atau tertawa lepas seakan hidupku tak ada beban? Zzz.. 



Pengennya sih taun depan udah bisa nanjak lagi, ke gunung-gunung yang imut-imut aja. Bucket list sih masih Latimojong sama Raung, tapi kayanya engga mungkin ya kalau dalam waktu dekat ini. Atau kira-kira ada ga sih pendaki yang nanjak sambil pumping dan bawa porter heseus untuk bawain cooler box buat nyimpen asi? *ribhed yhaa?!* 

But please do share if any of you know one, will ya? :)


Sesi foto alay bahagia, saat belum mikirin cicilan rumah dan biaya perlengkapan lahiran :))

***

No comments:

Post a Comment